SiteGround With WP Rocket – Adakah Ia Berbeza? Adakah ia berbaloi?

Tawaran WordPress


Sekiranya anda mengehoskan laman WordPress anda dengan SiteGround, anda mendapat banyak cara untuk mengoptimumkan kinerjanya. Anda mendapat caching bawaan melalui SuperCacher SiteGround, dan mereka juga menawarkan plugin SG Optimizer untuk membuat perubahan prestasi lain.

Oleh itu, jika anda sudah menggunakan alat tersebut, adakah anda perlu melakukan perkara lain untuk mengoptimumkan laman web anda? Lebih khusus lagi, masih masuk akal untuk menggunakan plugin prestasi WordPress yang komprehensif seperti WP Rocket?

Dalam catatan ini, saya akan cuba menjawab soalan itu dengan data sebenar. Pertama, saya akan menerangkan dengan tepat apa yang berlaku dengan pengoptimuman SiteGround, dan juga bagaimana WP Rocket sesuai. Kemudian, saya akan menjalankan banyak ujian prestasi untuk cuba mengetahui sama ada WP Rocket membuat perbezaan.

Apa Perbezaan Antara WP Rocket dan SuperCacher SiteGround?

Pada rancangan GrowBig dan GoGeek mereka, SiteGround merangkumi rancangan mereka sendiri SuperCacher penyelesaian caching, serta plugin pendamping SG Optimizer percuma, yang disenaraikan di WordPress.org.

Sebelum saya menjalani ujian, mari kita bandingkan apa yang dilakukan fungsi SuperCacher dan SG Optimizer, berbanding apa yang dilakukan WP Rocket.

SiteGround SuperCacher dan SG Optimizer Dijelaskan

SuperCacher SiteGround menambah tiga tahap caching:

Fungsi SiteGround SuperCacher

  • Cache Statik – menyimpan fail statik anda, termasuk gambar, CSS, JS dan sebagainya, dalam RAM pelayan anda, yang bermaksud ia diserahkan dari RAM dan bukannya cakera keras anda.
  • Cache Dinamik – ini menawarkan cache halaman penuh yang dikuasakan oleh Nginx, dan setara dengan apa yang dilakukan oleh kebanyakan plugin caching halaman WordPress (termasuk WP Rocket, walaupun mekanisme yang tepat berbeza). Ia mengambil produk akhir dari PHP WordPress dan menyimpannya sebagai HTML statik.
  • Memcached – ini adalah cache objek. Ini membolehkan anda menyimpan pertanyaan pangkalan data dalam cache, sehingga Anda dapat mengirimkan data dari sana, dan bukannya meminta pangkalan data anda setiap kali.

Sebagai tambahan kepada SuperCacher, SiteGround juga mempunyai plugin SG Optimizer percuma mereka sendiri, yang dipasang secara lalai dengan semua pemasangan WordPress baru di SiteGround. Plugin ini bergabung dengan fungsi SuperCacher untuk membolehkan anda mengawal tetapan cache anda dari papan pemuka WordPress anda, dan ia juga menambah banyak peningkatan prestasi lain, seperti:

  • Pemampatan GZIP
  • Penyemak imbas penyemak imbas
  • Pengurangan dan penggabungan
  • Pengoptimuman gambar
  • Pemuatan yang malas

Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai SiteGround dalam tinjauan SiteGround penuh kami.

WP Rocket Dijelaskan

Roket WP

WP Rocket adalah pemalam cache dan prestasi WordPress yang popular.

Ia menambah cache halaman, serta sejumlah besar prestasi lain. Beberapa tweak ini juga ditawarkan dalam plugin SG Optimizer, tetapi anda juga mendapat ciri unik.

Ia menawarkan:

  • Pemampatan GZIP
  • penyemak imbas penyemak imbas
  • pengurangan dan penggabungan
  • pemalas pemalas
  • Integrasi CDN
  • Kawalan API degupan jantung
  • pengoptimuman pangkalan data
  • pengoptimuman untuk skrip Google Analytics dan Facebook Pixel
  • sekumpulan tweak yang lebih kecil, seperti melumpuhkan emoji.

Ini juga memberi anda lebih banyak kawalan mengenai bagaimana fungsi cache anda, dengan ciri seperti:

  • pramuat cache, yang membolehkan anda memuatkan kandungan anda ke dalam cache secara automatik, sehingga setiap pengunjung mendapat kandungan cache yang dilayani
  • cache yang berasingan untuk pengguna mudah alih dan / atau pengguna yang log masuk

Anda boleh mengetahui lebih lanjut dalam tinjauan WP Rocket penuh kami.

Bolehkah Anda Menggunakan Kedua-duanya pada Masa Yang Sama? Bagaimanakah ia berfungsi?

Ya! Itu adalah perkara yang indah, dan jenis inti dari catatan ini. Kedua-duanya serasi sepenuhnya, jadi anda boleh menggunakan ketiga-tiga tahap caching SiteGround dan plugin SG Optimizer, sementara juga menggunakan semua fungsi WP Rocket.

Tidak seperti WP Engine kami dengan catatan WP Rocket, WP Rocket tidak melumpuhkan cache halamannya semasa anda menggunakannya dengan SuperCacher SiteGround.

Sebaliknya, laman web anda akan ada kedua-duanya cache halaman penuh melalui Nginx di peringkat pelayan (SiteGround), serta cache halaman di peringkat file / aplikasi (WP Rocket).

Apabila seseorang mengunjungi laman web anda, pelayan anda akan mula-mula mencuba untuk menghantar halaman dari cache Nginx. Namun, jika halaman tersebut belum ada di cache Nginx, WP Rocket dapat menyajikannya dari cache halaman WP Rocket (yang sangat mungkin kerana bagaimana WP Rocket merangkumi cache sebelum dimuat). Oleh itu, bukannya kehilangan cache Nginx yang menyebabkan pengunjung melihat halaman yang tidak dicache, mereka tetap mendapat halaman cache yang dioptimumkan untuk prestasi dari WP Rocket.

Selain itu, fungsi pembersihan WP Rocket berintegrasi dengan cache SiteGround. Maksudnya, jika anda membersihkan cache melalui WP Rocket, WP Rocket akan membersihkan kedua-duanya Cache Nginx SiteGround dan cache WP Rocket.

Walaupun tidak ada masalah keserasian dengan fungsi cache itu sendiri, terdapat beberapa pertindihan dengan beberapa ciri prestasi lain dalam plugin SG Optimizer.

Sekiranya anda memilih untuk menggunakan kedua WP Rocket dan SG Optimizer, anda ingin mematikan pemampatan GZIP dan penyemak imbas penyemak imbas di plugin SG Optimizer kerana WP Rocket menerapkan pengoptimuman tersebut secara lalai.

Sebenarnya, SiteGround secara automatik akan mematikan fungsi yang bertindih untuk anda, seperti yang saya dapati ketika saya memuat naik WP Rocket ke laman SiteGround saya:

SiteGround dengan WP Rocket

Anda masih dapat menggunakan banyak ciri WP Rocket lain, termasuk:

  • memisahkan cache untuk peranti mudah alih atau pengguna yang log masuk
  • mengoptimumkan penyampaian CSS
  • pemalas pemalas
  • ganti iframe YouTube dengan gambar
  • pengoptimuman pangkalan data
  • Kawalan degupan jantung
  • Dan lain-lain.

Apa yang Saya Uji

Untuk mengetahui berapa banyak nilai tambah WP Rocket berbanding penyelesaian caching dan pengoptimuman bawaan SiteGround, saya akan menguji dua senario:

  1. SiteGround hanya dengan pemalam SuperCacher (ketiga-tiga tahap) dan SG Optimizer. Saya akan mengaktifkan semua ciri pengoptimuman lain, termasuk pengurangan, pemampatan GZIP, dan pemuatan yang malas.
  2. SiteGround dengan SuperCacher, SG Optimizer, dan WP Rocket (Saya akan mematikan sebarang ciri yang bertindih untuk mengelakkan masalah keserasian).

Laman ujian saya menggunakan demo penuh dari tema Avada, yang semestinya berfungsi dengan baik untuk mensimulasikan laman WordPress yang sebenar. Anda dapat melihat tangkapan skrin penuh halaman ujian di sini.

Pada dasarnya, saya cuba menjawab soalan: Adakah nilai prestasi untuk menggunakan WP Rocket di atas pengoptimuman yang telah anda peroleh dengan SiteGround?

Untuk mengumpulkan data ujian, saya akan menggunakan WebPageTest dengan konfigurasi berikut:

  • Lokasi ujian: Chicago.
  • Pendikit Sambungan: Fios 20/5 Mbps (kira-kira kelajuan internet rata-rata di Amerika Syarikat).

Untuk setiap senario, saya akan menjalankan sepuluh ujian berasingan pada tiga hari yang berbeza – 30 ujian keseluruhan untuk setiap senario. Kemudian, saya akan mengumpulkan semua data pada akhir dan cuba membuat kesimpulan.

Keputusan Hari Pertama:

Hanya SuperCacher dan SG Optimizer:

Masa Beban Purata: 3.46 saat.

Ujian 1Ujian 2Ujian 3Ujian 4Ujian 5
3.404 s4.118 s3.969 s4.394 s3.048 s
Ujian 6Ujian 7Ujian 8Ujian 9Ujian 10
3.391 s3.464 s2.821 s3.204 s3.669 s
  • Menguji satu hingga lima
  • Ujian enam hingga sepuluh

Selepas mengaktifkan WP Rocket:

Masa Beban Purata: 4.15 saat.

Ujian 1Ujian 2Ujian 3Ujian 4Ujian 5
5.510 s2.954 s4.422 s4.674 s3.058 s
Ujian 6Ujian 7Ujian 8Ujian 9Ujian 10
2.755 s3.312 s4.139 s4.993 s5.657 s
  • Menguji satu hingga lima
  • Ujian enam hingga sepuluh

Keputusan Hari Kedua:

Hanya SuperCacher dan SG Optimizer:

Masa Beban Purata: 3.95 saat.

Ujian 1Ujian 2Ujian 3Ujian 4Ujian 5
3.809 s5.081 s4.291 s3.714 s3.415 s
Ujian 6Ujian 7Ujian 8Ujian 9Ujian 10
2.811 s3.259 s2.954 s3.425 s6.749 s
  • Menguji satu hingga lima
  • Ujian enam hingga sepuluh

Selepas mengaktifkan WP Rocket:

Masa Beban Purata: 3.33 saat.

Ujian 1Ujian 2Ujian 3Ujian 4Ujian 5
4.789 s3.153 s2.979 s3.985 s2.682 s
Ujian 6Ujian 7Ujian 8Ujian 9Ujian 10
3.845 s2.646 s3.700 s2.757 s2.764 s
  • Menguji satu hingga lima
  • Ujian enam hingga sepuluh

Keputusan Hari Ketiga:

Hanya SuperCacher dan SG Optimizer:

Masa Beban Purata: 3.63 saat.

Ujian 1Ujian 2Ujian 3Ujian 4Ujian 5
3.622 s3.859 s4.284 s3.361 s3.129 s
Ujian 6Ujian 7Ujian 8Ujian 9Ujian 10
3.525 s3.304 s4.372 s3.539 s4.214 s
  • Menguji satu hingga lima
  • Ujian enam hingga sepuluh

Selepas mengaktifkan WP Rocket:

Masa Beban Purata: 3.43 saat.

Ujian 1Ujian 2Ujian 3Ujian 4Ujian 5
3.811 s2.661 s3.640 s2.836 s3.643 s
Ujian 6Ujian 7Ujian 8Ujian 9Ujian 10
3.291 s5.766 s2.873 s3.318 s2.490 s
  • Menguji satu hingga lima
  • Ujian enam hingga sepuluh

Menyatukannya: Adakah Layak Menggunakan WP Rocket dengan SiteGround?

Baiklah, jadi setelah menjalankan 30 ujian berasingan pada tiga hari yang berasingan untuk setiap situasi, berikut adalah bagaimana keadaannya:

Purata KeseluruhanPurata Hari PertamaPurata Hari KeduaPurata Hari Tiga
Hanya Pengoptimum SG3.68 s3.46 s3.95 s3.63 s
SG Optimizer + WP Rocket3.64 s4.15 s3.33 s3.43 s

Angka-angka itu cukup merata, yang mendorong saya untuk percaya bahawa tidak ada perbezaan besar antara hanya menggunakan SuperCacher SiteGround dan plugin SG Optimizer, berbanding menggunakan WP Rocket.

WP Rocket pastinya tidak memberi kesan negatif, tetapi saya tidak pasti bahawa saya boleh memanggil peningkatan 0.04 saat itu.

Oleh itu, dari perspektif masa muat halaman semata-mata, saya katakan anda tidak perlu mencari WP Rocket jika anda sudah menjadi tuan rumah dengan SiteGround.

Namun, saya rasa ada beberapa perkara yang tidak ditunjukkan dalam data ujian yang masih boleh menjadikan WP Rocket sebagai pilihan yang baik untuk digandingkan dengan SiteGround.

SiteGround Tidak Mempunyai Pra Pemuatan Cache

Sebelum menjalankan semua ujian ini, saya membuka halaman ujian di penyemak imbas Incognito saya sendiri untuk memberi peluang kepada SiteGround memuat halaman tersebut ke dalam cache mereka. Walau bagaimanapun, itu tidak akan selalu berlaku dalam kehidupan nyata, dan di laman langsung anda akan menyebabkan beberapa orang memukul halaman yang tidak dicuci kerana SiteGround tidak melakukan pramuat cache.

Walau bagaimanapun, WP Rocket melakukannya, yang menghilangkan keadaan itu. Ingat – jika anda menggabungkan WP Rocket dengan cache SiteGround, pada dasarnya anda mempunyai dua tahap:

  • Nginx cache SiteGround di peringkat pelayan.
  • Cache halaman WP Rocket di peringkat fail / aplikasi.

Oleh itu, kerana WP Rocket telah memuatkan kandungan anda ke dalam cache, ia masih dapat memuatkan halaman cache yang dimuat cepat walaupun dalam keadaan di mana cache Nginx SiteGround terlepas.

WP Rocket Masih Melakukan Lebih Dari SG Optimizer

Kedua, WP Rocket masih jelas melakukan lebih banyak daripada SG Optimizer, walaupun tweak tersebut tidak diterjemahkan menjadi perbezaan besar dalam ujian muat halaman.

Contohnya, WP Rocket menambah ciri tambahan, seperti kawalan Heartbeat API dan pengoptimuman pangkalan data, yang tidak dimiliki oleh Optimizer SG. WP Rocket juga dapat membantu anda mengoptimumkan skrip penjejakan pihak ketiga, seperti Google Analytics dan Facebook Pixel.

Keputusan

Sekiranya anda sudah menggunakan SuperCacher dan SG Optimizer SiteGround, WP Rocket pasti bukan pemalam yang mesti dimiliki untuk prestasi. Walau bagaimanapun, ia tetap menawarkan beberapa penambahbaikan kecil, jadi, jika sesuai dengan anggaran anda, masih ada gunanya memasangkan keduanya.

Dan sekali lagi, kedua-duanya dibina untuk berintegrasi antara satu sama lain, jadi anda tidak akan menghadapi masalah keserasian dalam melakukannya. SG Optimizer akan mematikan ciri pendua secara automatik untuk mengelakkan konflik, dan anda juga dapat membersihkan cache SiteGround melalui antara muka WP Rocket.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map