Cara Mengaktifkan Penyemak Imbas Penyemak Imbas di WordPress

Tawaran WordPress


Kelajuan laman web anda memainkan peranan penting dalam memberikan pengalaman pengguna yang optimum. (Catatan: Sekiranya anda berminat untuk belajar cara memeriksa kelajuan laman web anda, lihat artikel kami tentang penggunaan GTmetrix.) Laman web yang perlahan dapat menyebabkan gangguan penjualan, penurunan penukaran, dan, dalam jangka panjang, dapat memberi kesan serius kepuasan pelanggan dan jumlah pelawat secara umum.

Ringkasnya: Setiap perkara kecil yang dapat anda lakukan untuk mengurangkan masa muat anda akan dikira. Di bawah ini, kita akan membuat liputan penyemak imbas penyemak imbas, termasuk apa itu, apa maksudnya untuk WordPress, dan bagaimana anda boleh mengaktifkannya di laman web anda.

Mari kita mulakan…

Apakah Penyemak Imbas Penyemak Imbas?

Sebuah laman web pada dasarnya terdiri daripada sebilangan fail yang sesuai untuk membuat rangkaian laman web. Sebahagian daripadanya akan mengandungi teks (seperti badan utama catatan blog), beberapa akan mengandungi maklumat gaya untuk elemen halaman (header, footer, sidebar, dll), beberapa akan menjadi gambar, dan sebagainya.

Sekarang, setiap kali anda melayari laman web, anda mungkin akan melihat banyak elemen umum: Semua halaman digayakan dengan serupa (semuanya mempunyai warna dan elemen reka bentuk yang serupa), logo selalu sama, menu dropdown selalu tersedia, dan seumpamanya. Oleh itu, jika ada elemen umum, mengapa memuat turun semuanya setiap kali seseorang memuat halaman baru? Idea yang lebih baik adalah memuatkan elemen biasa seperti itu sekali, menyimpannya di dalam penyemak imbas dan kemudian gunakan semula mengikut keperluan – seperti ketika seseorang pergi dari satu halaman ke halaman lain di dalam laman web ini, atau ketika seseorang mengunjungi laman web tersebut di kemudian hari.

Inilah intipati penyemak imbas penyemak imbas. Pada dasarnya, cache penyemak imbas melihat fail apa sahaja yang anda tetapkan sebagai fail yang tidak terlalu kerap berubah (lebih lanjut mengenai ini di bawah) dan memuat turunnya ke penyemak imbas pelawat sekali sahaja. Setelah dimuat turun ke cache penyemak imbas, fail-fail ini tidak akan dimuat turun lagi. Ini bererti bahawa, bukannya perlu dimuat turun berkali-kali, mereka akan siap digunakan seketika – dengan itu mengurangkan beban pada pelayan laman web anda DAN, yang lebih penting, mengurangkan masa yang diperlukan untuk memuatkan halaman seterusnya.

Catatan: Apabila pelawat baru datang ke laman web anda, kelajuan di mana halaman pertama yang mereka kunjungi memuat sama seperti cache penyemak imbas diaktifkan atau tidak, kerana, kerana mereka belum pernah mengunjungi laman web anda sebelumnya, penyemak imbas mereka dapat ‘ Mungkin berkesempatan untuk menyimpan fail mana pun dari laman web anda. Oleh itu, kelebihan cache penyemak imbas hanya akan dirasakan apabila pengunjung memuat lebih dari satu halaman dan / atau melayari laman web anda.

Cara Memanfaatkan Penyemak Imbas Penyemak Imbas di WordPress

Mengaktifkan cache penyemak imbas tidak sukar, tetapi, kerana memerlukan penyuntingan fail laman web yang agak rumit (fail .htaccess laman web anda, ia memerlukan beberapa pengetahuan awal.

Catatan: Penyimpanan cache penyemak imbas tidak khusus untuk WordPress, cara mengaktifkannya adalah sama tidak kira sistem apa yang anda gunakan.

Terdapat dua cara untuk menyelesaikannya.

Cara Super Mudah: Bercakap dengan Tuan Rumah Anda

Untuk mengaktifkan cache penyemak imbas, anda perlu mengedit – atau mungkin juga membuat – fail yang dipanggil fail .htaccess. Kesalahan ketik dalam fail ini boleh menyebabkan keseluruhan laman web anda tidak dapat diakses sementara, jika anda ragu-ragu mengenai apa yang perlu dilakukan, mungkin yang terbaik adalah tanya tuan rumah anda untuk melakukannya untuk anda – hanya untuk selamat. Sekiranya anda menggunakan syarikat hosting yang hebat memerlukan tuan rumah yang lebih baik?, Mereka pasti akan dapat menyediakannya untuk anda dalam beberapa minit (jika belum).

Menyunting Fail .htaccess Sendiri

Fail .htaccess boleh menjadi tempat yang menakutkan; ini adalah contoh klasik “dengan kuasa besar datang tanggungjawab besar”, membolehkan anda mempercepat laman web anda, membuat pengalihan, dan melakukan perkara yang luar biasa. Walaupun begitu, semua kekuatan ini berharga – kesalahan dalam fail ini mungkin menyebabkan seluruh laman web anda tidak berfungsi.

Memperbaikinya adalah mengurungkan perkara yang telah anda tambahkan, tetapi, untuk pemula, ini boleh menjadi pengalaman yang menakutkan. Saya sangat mengesyorkan bereksperimen di laman web ujian sebelum tangan anda kotor dengan laman web yang penting.

Perkara pertama yang anda perlukan adalah cara untuk mengakses fail pelayan anda. Cara yang paling biasa untuk melakukannya adalah melalui FTP (protokol pemindahan fail – baca lebih lanjut. Fail mungkin agak sukar untuk dicari kerana ia adalah dotfile – fail tersembunyi pada sistem berasaskan Linux apa itu fail dot? – tetapi kebanyakan Editor FTP mempunyai pilihan ‘tunjukkan fail tersembunyi’ yang memungkinkan anda melihat fail ini. (Catatan: Jika anda menggunakan Mac, baca artikel kami tentang cara memuat turun, mengedit dan memuat naik semula fail htaccess tanpa harus mengubah mana-mana tetapan komputer anda.)

Fail .htaccess harus berada di folder WordPress utama anda – folder yang sama dengan folder wp-content, wp-include dan wp-admin. Sekiranya anda tidak dapat menemuinya, tidak mengapa, itu mungkin tidak ada – sekiranya anda perlu membuatnya (sesuatu yang tidak dilindungi di sini, saya takut). Setelah dijumpai (atau dibuat), anda kemudian mahu menambahkan kod berikut menggunakan penyunting teks biasa, BUKAN pemproses kata!

Tamat Tempoh Aktif
ExpiresByType image / jpg "akses ditambah 1 tahun"
ExpiredByType image / jpeg "akses ditambah 1 tahun"
ExpiresByType gambar / gif "akses ditambah 1 tahun"
ExpiresByType image / x-icon "akses ditambah 1 tahun"
ExpiresByType image / png "akses ditambah 1 tahun"
Teks / css ExpiresByType "akses ditambah 1 bulan"
Teks ExpiresByType / x-javascript "akses ditambah 1 bulan"
Aplikasi ExpiresByType / x-shockwave-flash "akses ditambah 1 bulan"
Tamat Tempoh Lalai "akses ditambah 2 hari"

Garis-garis ini memberitahu penyemak imbas pengguna cara menyimpan cache setiap jenis fail. Di atas, saya telah menetapkan gambar jpg, jpeg, gif, ikon dan png untuk di-cache selama setahun (sejak ini hampir tidak pernah berubah), dan fail CSS, JavaScript dan Flash akan disimpan dalam cache setiap bulan (kerana ini lebih cenderung untuk berubah ). Saya juga menetapkan lalai menjadi dua hari untuk fail yang tidak dinyatakan sebaliknya.

Melumpuhkan Pembangunan

Oleh kerana fail-fail ini akan disimpan dalam cache untuk beberapa waktu (bila-bila masa anda memutuskan untuk menentukan untuk setiap jenis fail), pembangunan mungkin sukar, jadi saya sangat mengesyorkan agar tidak menggunakan cache penyemak imbas untuk laman web yang masih dalam pembangunan aktif. Anda boleh pergi ke tetapan penyemak imbas anda dan mengosongkan cache secara manual setiap kali, tetapi ini akan segera meletihkan (ditambah, tidak semudah membersihkan cache orang lain – petua di bawah).

Sekiranya anda mula mengubah sesuatu, anda ingin menukar cache terlebih dahulu kepada sesuatu yang jauh lebih pendek, seperti satu hari – dalam hal ini, pengguna akan melihat sumber baru apabila 24 jam berlalu.

Kaedah lain yang digunakan pemaju untuk menyegarkan fail cache adalah dengan menambahkan parameter pertanyaan ke sumbernya. Jika anda memuatkan script.js, misalnya, setelah di-cache, setiap perubahan yang anda buat hanya akan dimuat turun setelah satu tahun (atau berapa lama anda menetapkannya). Untuk menyelesaikannya, pembangun sering menambahkan versi sumber ke URL. Oleh itu, bukannya “http://mysite.com/scripts.js” URL menjadi seperti “http://mysite.com/scripts.js?version=1.0”, dan apabila skrip berubah sekali lagi, pembangun sekali lagi menggantikan URL ke sumber, menjadikannya “http://mysite.com/scripts.js?version=1.1”, misalnya.

Sejauh penyemak imbas, ini secara teknikal adalah sumber baru, jadi ia akan dimuat turun dan di-cache lagi – untuk satu tahun lagi.

Memeriksa Kerja Anda

Terdapat sebilangan cara untuk memeriksa sama ada laman web mempunyai cache penyemak imbas yang diaktifkan atau tidak, dengan salah satu yang paling mudah (dan paling menarik) adalah dengan menggunakan alat ujian kelajuan laman web percuma yang disebut GTmetrix – sesuatu yang telah kita bahas secara mendalam artikel sebelumnya: Cara menggunakan GTmetrix untuk Menguji Kelajuan Laman Web – Berkesan

Ujian Cache Penyemak Imbas GTMetrix

Sekiranya laman web anda mendapat markah ‘A’, maka penyemak imbas penyemak imbas baik-baik saja, dan anda sudah siap untuk mendapatkan kelajuan yang bagus!

Pemikiran terakhir

Penyemak imbas penyemak imbas boleh menyebabkan peningkatan kelajuan yang ketara, dan, kerana ini pada dasarnya bermaksud hanya menyalin dan menempelkan beberapa baris kod (dan tidak mempunyai kekurangan sama sekali – dengan anggapan anda tidak bermaksud mengubah salah satu fail yang ditentukan sebelum diatur ke luput), membolehkannya adalah sesuatu yang mesti dilakukan.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map